Monday, April 16, 2018

#GHOST - thriller

BAB 6 #GHOST
****
“Rid!!!”
Kuat tempikan Mat Tham umpama jeritan batinnya. Dia rasakan bahawa kepercayaannya itu sedang dipermainkan. Akibat kecewa apabila orangnya berpaling tadah. Sesuatu yang tidak mungkin dapat dimaafkan.
Mat Tham memekik lagi. Memanggil nama itu. Bergegar lantai simen gudang tempat mereka berkumpul. “Aku bunuh kau!!!”
Namanya diseru lagi. Sarat dengan amarah. Senjata hitam itu kini berada tepat di mukanya. Terarah ke dahinya. Mat Tham kelihatan sudah hilang kawalan. Dia begitu marah sehingga keseluruhan wajahnya menjadi merah menyala.
Rid masih lagi cuba bertenang biarpun di dalam dadanya dia berasa terancam. Dia tahu dia berada di dalam bahaya. Dia membuat analisa. Sekarang, dia terkepung oleh tujuh orang yang bersenjata. Dengan pantas dia mengira. Dan mengenalpasti kedudukan mereka. Sukar untuknya melawan seorang diri begitu. Dia perlu mencari peluang untuk melarikan diri. 
Orang yang paling dekat dengannya ialah Mat Tham yang sedang mengacukan pistol ke wajahnya. Marahnya membuak-buak. Dia tidak boleh menunggu sehingga Mat Tham melepaskan tembakan. Dia harus bertindak dengan segera.
Setelah mengambil kira risiko dan peluang yang ada, dengan pantas tangannya menepis pistol di tangan Mat Tham. Manakala tangannya yang satu lagi menghentak lengan lelaki itu dengan sekuat tenaga. Dan dengan pantas dia buat aksi akrobatik dengan menggulungkan diri dan cuba keluar dari kepungan. Tembakan bertalu-talu dilepaskan ke arahnya. Rid bergerak pantas mencari perlindungan.
Glock 19 ditarik dari belakang seluar. Hujanan tembakan tidak putus-putus buat Rid terperosok di belakang dinding. Peluang untuk membalas tembakan dicari.
Kemudian, satu tembakan dilepaskan, terkena tepat pada lelaki yang bersenjata Uzi. Dan satu lagi tembakan terkena tepat pada sasaran yang lain. Lelaki itu sedang mengerang dan memegang perut.
“Keluar kau!” Jerit Mat Tham lagi. Dia sudah diamuk marah apabila melihat ahlinya yang tumbang, bukan lelaki yang dikehendakinya. “Rid! Keluar!!!”
Senyap. Nafas turun naik distabilkan. Pistol diacu dalam keadaan bersedia. Rid mengerling sekilas ke arah suara tersebut.
Usai memikik, Mat Tham ketawa pula. Dia tertawa puas apabila melihat Rid bertungkus lumus untuk melepaskan diri. Bayangan Rid langsung tidak kelihatan. Tentu sekali dia sedang bersembunyi.
“Rid! Cuba kau tengok! Kau tak akan dapat lari dari sini! Baik kau menyerah!” Dengan itu, Mat Tham beri signal supaya geng-gengnya menyerang. Tembakan ‘random’ yang bertali arus itu pasti akan mengenai sasaran juga. Fikirnya.
Hujanan peluru membingitkan telinga. Dia tidak boleh berlama-lamaan di situ. Dia perlu larikan diri secepat mungkin. Malangnya semua senjata sedang mencarinya. Berlaku adegan tembak menembak yang sengit. Dia hanya bersenjatakan sepucuk pistol, keadaan tentunya tidak berpihak kepadanya. Bedilan yang bertali arus menyukarkan dia untuk membuat serangan balas.
Rid mengintai jalan keluar. Dia terpaksa mengubah kedudukan. Dia berjaya mengubah posisi yang lebih strategik namun tiba-tiba dia rasakan bahagian kiri bahunya terasa perit. Tentunya peluru yang ditembak ke arahnya menembusi objek yang dijadikan benteng lalu tertusuk ke bahunya. Cepat-cepat tangan bergerak ke arah bahu yang ditembak. Dia bersandar, berlindung di sebalik dinding dan cuba merancang strategi. Dia mesti cari jalan untuk keluar dari situ!
“Aku tahu kau ada kat situ! Baik kau keluar sekarang!” Jerit Mat Tham lagi sebelum dia melepaskan tembakan. Melepaskan amarahnya.
Apabila pistol diacu kepada sasaran, hanya hembusan kosong yang berlaku. Dia sudah kehabisan peluru! Pistol ‘spare’ yang terdapat di kaki dicapai. Dia perlu bijak menggunakan peluru yang ada dan cuba untuk melepaskan diri dari situ dengan segera.
Keadaan menyebelahinya kerana dia sudah hafal selok belok gudang tersebut. Dan ia memberi satu kebaikan kepadanya. Dengan pantas Rid bertindak.
Tiba-tiba keadaan menjadi gelap. Dan suasana menjadi bisu buat seketika. Tembakan yang berpusu-pusu sebelum itu berhenti secara tiba-tiba. Masing-masing berkira-kira apa yang akan dilakukan oleh pihak lawan.
“Kau keluar Ghost kalau kau nak hidup!” Mat Tham memberi amaran. Kali ini dia seru nama rahsia Rid. Dia dapat rasakan bahawa sememangnya lelaki itulah ‘Ghost’. Rupa-rupanya, dialah yang mereka takuti selama ini. Tidak disangka, selama ini ‘dia’ begitu dekat dengan mereka. Peluh mula menitik di dahi.
Jeda. Tiada satu pun tembakan dilepaskan. Di dalam gelap, mereka mengambil langkah berhati-hati.
Bunyi derap kaki sedang mendekat. Rid pasang telinga. Dia dapat agak jarak target. Jarak antara pintu keluar telahpun diukur tadi. Dia mula merancang strategi.
Bunyi klik kedengaran di bahagian sebelah kanan. Pukul 2. Dengusan nafas pada pukul 7. Dia buat pengiraan yang seterusnya. Beberapa orang lagi pada pukul 9, 10 dan 12. Dia memang sudah terkepung.
Tipis. Terlalu tipis. Peluangnya untuk keluar hidup-hidup adalah sangat tipis.
Dia cuba bertenang. Menggunakan semua deria, dia mula bergerak. Perlahan dan tanpa sebarang bunyi. Dia memang sudah terlatih untuk itu.
Berpantang maut sebelum ajal! Dia terpaksa ambil peluang. Senjata diacukan ke arah sasaran dan satu das tembakan dilepaskan. Tepat pada sasaran.
‘One man down.’ Bisik Rid dalam hati.
Dan satu lagi tembakan dilepaskan. Juga mengenai sasaran. Arrghhh! Bunyi lelaki menjerit kuat sebelum dia terdiam.
‘Another man down.’
Keadaan yang gelap telah berinya satu peluang. Rid cuba menyusup keluar secepat mungkin. Dia buat aksi somersault dari tempat persembunyiannya sebelum dia berdiri tegak di atas kaki dan berlari sepantas yang mungkin. Seperti kilat dia berlari keluar dari situ. Hujanan peluru mengekorinya apabila mereka tersedar bahawa Rid sedang melarikan diri. Dia yakin, dia sedang dikejar. Dalam kesamaran malam, bunyi berdas-das tembakan ditujukan ke arahnya.

#GHOST - 3rd class train in Bangkok

Stesen Kereta Api Hualompong
Bangkok, Thailand.
“Sawatdee krap,” ucap lelaki yang bertugas di kaunter dengan ramah. Wajahnya tersenyum manis, suaranya ditutur dengan lembut sekali.
Sebentar tadi, Kimi sudah membeli tiket keretapi. Kenapa ingin membeli lagi?
“Twenty bhats,” kata petugas di kaunter setelah Kimi memberitahu destinasi mereka.
THB20 bermakna lebih kurang RM2? Dari Bangkok ke Ayuthia? Kenapa murah sangat? Daryn simpan semua tanda tanya. Dia hanya menurut. Kimi selesaikan semua urusan di kaunter.
Stesen kereta api itu agak lenggang kerana ia masih awal pagi. Di stesen itu, terdapat beberapa orang pelancong berkulit putih yang sedang menunggu kereta api tiba. Mereka mungkin sedang menghala ke arah yang sama dengan mereka.
“Kita nak ke mana ni?”
Dua tiket. Dua destinasi berbeza. Dua tren berlainan.
“Kita nak naik train mana ni? Kenapa awak beli banyak sangat tiket?” Pelbagai soalan ditanya Daryn kepada lelaki itu. 
Dia sudah terbiasa membuat keputusannya sendiri tetapi sejak bersama lelaki itu, Daryn hanya menurut semua perbuatan Kimi. Itu pun jika Kimi berkongsi dengannya. Jika tidak, semuanya bagaikan kejutan yang sememangnya buat dia terkejut.
“Kenapa beli tiket ke Ayuthia pula?”
“We’ll see…” Kimi kenyit mata. 
*****
Lama menunggu, Daryn mula rasa gelisah. Hampir 15 minit, kereta api masih belum mahu bergerak.
“Bila nak gerak ni?”
“Sabarlah. Kejap lagi…”
“Saya risaulah…” Dia benar-benar takut dan risau. Rasanya dahinya sudah berkerut seribu.
Daryn pandang Kimi. Mengintai matanya yang tersorok di sebalik kaca mata hitam. “Lambat lagi ke ni?”
Kimi langsung tidak hiraukan pertanyaannya. Dia sedang memerhati arah sekeliling. Sambil berpura-pura memegang brosur. Lagak seorang pelancong.
“Kimi!” Paha lelaki itu disentuh, dia mahukan lebih perhatian. Ketakutannya, tidak dapat Daryn jelaskan dengan perkataan.
“Jangan risau, okey?” tutur Kimi tanpa melihat ke arahnya. Matanya sedang fokus ke satu arah. Sesuatu sedang diawasi oleh Kimi.
Mungkinkah ‘mereka’ sudah sampai ke stesen tersebut? Hati Daryn bermonolog sendiri.
“Kimi…”
“Shhh…”
“Kimi…” Paha lelaki itu digoyang-goyang sedikit apabila Kimi masih belum memberi tidakbalas yang sepatutnya. Dia benar-benar risau.
Kimi berpaling, letak jari telunjuk di bibir Daryn. “We are a couple on vacation, remember? Jangan risau sangat.” Jari jemari kasar Kimi mengusap-usap pipi Daryn. 
Dia tahu perbuatan itu tidak patut dibiarkan, namun Daryn biarkan sahaja. Dia tidak mampu untuk melakukan apa-apa. Dia terlalu bimbang untuk berfikir.
“Jim noi.”
“Huh?”
“Senyum sikit.”
Daryn senyum. Sedikit sahaja. Mana boleh senyum dalam keadaan macam tu?
“Phom rak ther…” tutur Kimi lagi, seakan berbisik. Aneh, lelaki ini tiba-tiba berubah laku. Namun dia rasa senang dengan apa yang diucapkan oleh lelaki itu biarpun dia langsung tidak memahami sepatah haram perkataan yang terbit dari mulut Kimi. Tangannya digenggam lembut.
Dibiarkan sahaja lelaki itu berbuat begitu kepadanya. Sekurang-kurangnya apa yang dibisikkan oleh Kimi itu menenangkan jiwanya yang sedang gundah. Tautan jemarinya meminjam satu rasa ‘selamat’.
“Trust me. For once, please trust me.”


#GHOST - teaser

Safe House?
Daryn ternganga. Ini sudah masuk adegan filem Hollywood. Eh! Kenapa perlu dia dihantar ke situ? Apa yang sedang berlaku? Pelbagai soalan menyesakkan fikirannya.
“Oh… no!No!No! Kenapa perlu saya ke sana?” Daryn membantah keras. 
“Awak akan selamat di situ,” kata lelaki itu tenang.
“Awak… boleh tak bagitahu saya apa yang sedang berlaku? Siapa awak sebenarnya? Jangan buat saya macam ni?” Daryn guna kaedah lain pula. Dia cuba bercakap elok-elok dengan sesiapa sahaja lelaki misteri yang bernama Rid ini. Mana tahu hatinya akan lembut sedikit.
Raut muka serius dan tidak berperasaan itu dipandang. Dia kelihatan begitu ‘alert’ sekali.
“Saya terpaksa hantar awak ke suatu tempat yang selamat. Untuk sementara waktu, awak duduk kat Safe House tu. Saya minta maaf, disebabkan saya, awak terjebak dalam hal ini.”
“Apa maksud awak? Hal apa? Apa kaitannya dengan saya?” Soalan Daryn bagaikan butiran peluru senjata M16, menembak ke arah Rid. 
Malangnya, tembakan itu langsung tidak mengenai sasaran.
“Cukup awak tahu yang awak akan selamat kat situ.”
Pandai sungguh dia mengelak. Daryn peluk tubuh. Dia tidak puas hati dengan jawapan lelaki itu. Tidak puas hati dengan reaksi lelaki itu. Ini melibatkan nyawanya, boleh dia buat tidak kisah begitu? Daryn merengus kasar. Dia lempar pandangan ke arah luar.

HALF GIRLFRIEND - BLURB



AKAN DATANG PBAKL 2018
TAJUK: HALF GIRLFRIEND 
Kahwin?
Agenda kahwin itu tidak pernah termaktub dalam perancangan hidup CK, tidak pernah terlintas di hatinya. Apatah lagi apabila berkahwin dengan kawan baik sendiri. Bekas tunang kawan baik pula tu.
CK yang ‘selamba badak’. CK yang ‘cool’. CK yang punya segalanya yang diimpikan. CK yang tidak perlukan perempuan untuk rasa bahagia. CK yang cukup dengan dirinya sahaja. Namun, tiba-tiba dia ada Kaseh Hadana.
Kehadiran Kaseh Hadana dalam hidup lelaki itu umpama gempa bumi yang menyergap tanpa amaran. Kaseh Hadana bagai puting beliung yang bertiup kencang, menodai ketenteraman fikiran CK. Yang buat hidupnya kacau bilau. Yang buat seorang CK diserang dilema. Semua yang dirancang sempurna, tergendala di tengah jalan apabila status ‘Half Girlfriend’ sudah bertukar menjadi ‘Isteri’.
Seorang dari planet Marikh; dan seorang dari planet Zuhrah. Apabila dua makhluk itu bertemu di planet Bumi… peperangan demi peperangan berlaku.
“Kau memang! Tak sofistikated langsung.” ~ Hadana
“Only those who are complicated will have such sophistication.” ~ CK
“Mengaku ajelah kau tak sophisticated!” ~ Hadana
“Aku? Tak sophisticated? Try me.” ~ CK
Siapa tahu, angin dingin dari ‘offshore’ yang menggoda, memeluk dan membelai diri lelaki tenang dan selamba badak itu, membuka satu dimensi lain buat CK. Sekali gus, segala-galanya berubah. Konflik meruncing apabila niatnya dipersoal dan kelelakiannya dicabar.
Brother Code mereka tidak pernah menghalang; Naufal juga tidak pernah ambil peduli; mengapa tiba-tiba Naufal bereaksi berlebihan pula?
“ALLAH tahu kau belum bersedia. Sebab itu DIA pinjamkan Naufal untuk aku, kerana kau perlukan masa untuk menyanyangi aku.” ~ Hadana.
Dia lelaki yang terluka akibat peristiwa masa silam. Namun dia juga yang dihantar TUHAN untuk menjaga dan mencintainya. Dia… hanya satu dalam sejuta. Dia… adalah lelaki selamba badak yang punya hati yang luas dan berbunga-bunga.



Novel HALF GIRLFRIEND ini mungkin dilihat sebagai cerita 'kahwin paksa/terpaksa kahwin' tapi saya tulis cerita ni kerana saya sangat sukakan cerita bertemakan persahabatan. Sama juga dengan #GHOST, JGA dan JHDP, semua itu bermula dengan kisah persahabatan yang digarap menjadi kisah cinta atau thriller.
#TEASER #HALFGIRLFRIEND

****
“Aku dah penat masak, kau kena makan.” Tangan Hadana ditarik lembut. Badan kecil itu yang sedang berbaring di katil tertarik bangun. Hadana buat badan keras, tidak mahu bangun. Dia terduduk di katil.

CK turut duduk. Wajah Hadana yang nampak masam ditenung. Rambut yang berjutaian di wajah Hadana dikuak ke belakang, diselit di belakang telinga.

“Hadana… izinkan aku menjaga kau buat sementara ini. Kau tak boleh duduk dengan aku dan berlagak begini. Sekurang-kurangnya kau makan apa yang aku dah masak untuk kau,” kata CK lembut.
Dia mencuba skil memujuknya yang tidak pernah dipraktikkan. Dia terpaksa memujuk begitu apabila Hadana asyik menolak apabila diajak makan. Jika dia jatuh sakit, masalah buatnya juga.
“Jom.” Tangan itu ditarik lagi. Badan Hadana dibangunkan dari katil. Tanpa rela, Hadana membontoti CK keluar.
Kerusi ditarik untuk Hadana. CK duduk di sebelahnya.
“Dah. Cukup.” Dia betul-betul tiada selera.
“Makan lebih sikit. Sedap tau chicken porridge yang aku buat ni. Lagi sedap daripada porridge Riverside Cafe.”
Hadana tersenyum kecil. Masih teringat CK mengutuknya kerana makan nasi lembik, sekarang dia pula memasak nasi lembik itu untuknya.

Bubur ayam CK, ada ayam, karot, hirisan halia serta bawang yang ditumis. Terdapat juga ayam goreng yang dipotong dalam potongan besar yang digoreng dalam minyak yang banyak. Potongan besar begitu, seekor ayam harus dipotong empat. Deep fried chicken begitu memang enak kerana isinya akan lebih lembut dan manis. Nampak sangat sedap, tetapi dia memang tiada selera.
CK mencedok bubur ayam yang masih panas dan disua ke mulut Hadana.

“Aku boleh makan sendiri.”
“Aku tak percaya.”
Hadana cuba mengambil sudu daripada tangannya, dengan cepat sudu berisi bubur ayam dilarikan oleh CK.
“Kau patut berterima kasih sebab chef ni rajin melayan kerenah kau ni. Nah, makan,” kata CK selamba.